Kelezatan Rendang Tok Mak Nik Yang Mendunia

Mak Nik, yang memiliki nama Nafsiah Yeop Abdullah, pada mulanya adalah penjual daging dan ayam bersama suaminya Mohamed Pandak Hussien pada tahun 1985. Namun karena bisnis tak bagus, mereka mencoba usaha lain dengan membuat rendang dengan resep warisan keluarga. Dengan modal RM35, pasangan ini menyiapkan tiga pot rendang tok dan menjualnya di pasar tani di Kampung Simee.

Demikian Sharifuddin bin Mohamed, anak sekaligus pengurus yang melanjutkan bisnis warisan Rendang Tok Mak Nik menceritakan sejarah perkembangan bisnis orang tuanya ini.

DSCN0592DSCN0591DSCN0596Berawal dengan mulai beroperasi di halaman belakang mereka di Kampung Pasir Puteh, berkembang dengan pesat hanya dalam waktu lima tahun, mereka memiliki sebuah pabrik modern di Kawasan Industri Sri Pengkalan.

Dengan menggunakan nama merek Rendang Tok Mak Nik Sdn Bhd, rendang tok milik Nafsiah dijual di toko Tesco dan Mydin, supermarket Perwira Niaga Malaysia (Pernama), toko serba ada 7-Eleven di seluruh negeri dan bahkan di Brunei dan Uni Emirat Arab. .

DSCN0593DSCN0597Satu pak kemasan rendang Tok Mak Nik 160 gram dijual dengan harga RM 12 (rombongan kami mendapat diskon menjadi RM 10). Sedangkan untuk 100 gram serundeng ayam seharga RM 8 dan 1 kg serundeng/rendang daging seharga RM 55.

Siapa yang di Perak tak kenal apa rendang favorit mereka, pasti mereka akan menjawab “Rendang Tok Mak Nik” karena kelezatannya tak diragukan lagi. Sekarang tersedia dalam kemasan praktis seberat 160 gram, yang dapat langsung disantap dan dihidangkan terutama untuk oleh-oleh atau pengobat rindu bagi orang Perak yang pergi merantau

Produknya juga dipasarkan oleh Federal Agriculture Marketing Authority (Fama) di bawah merek Agromas dan diakui sebagai produk wisata Perak.

DSCN0587Untuk proses pembuatan yang sempat aku saksikan, 1 kuali pemasakan rendang mengolah 40 kg daging yang membutuhkan waktu selama empat jam.

DSCN0589Proses yang cukup panjang untuk mendapat kelezatan yang diakui dunia. Selain rendang dan serundeng, di sini juga disediakan ketupat palas sebagai teman makan rendang, yang harganya 1 potong seharga RM 80 cents.

DSCN0594 DSCN0595Selamat berbelanja, selamat menikmati, dinikmati sendiri atau untuk oleh-oleh ? Mari….. :-)

Instagram :@rendangtokperak


Tradisi Pesta Panjut Di Kuala Kangsar

Pesta Panjut atau Pesta Pelita adalah salah satu bentuk kegiatan yang diselenggarakan selama bulan Ramadhan setelah sholat trawih di Kuala Kangsar

Dibuat secara bergotongroyong dengan menampilkan desain sesuai dengan tema pesta pada tahun itu. Pesta Panjut ini juga dapat mengakrabkan warga masyarakat karena proses pembuatannya mulai dari mempersiapkan batang bambu untuk membuat rangka dari pelita yang akan dipasang. Pelita berupa lampu minyak tanah, di Jawa biasa disebut lampu teplok atau lampu sentir.

Dengan berbaju Raya dan mengenakan tengkolok, kami dalam rombongan Visit Perak 2017 bersama Gaya Travel beramai mengikuti Pesta Panjut. setelah berbuka puasa.

IMG-20170615-WA0100DSCN0559DSCN0563

DSCN0564Biasanya pertandingan Pesta Panjut antar kampung akan digelar beberapa hari sebelum hari Raya tiba. Dan biasanya warga yang bekerja atau melanjutkan studi di perantauan pulang ke kampungnya. Tradisi ini dapat mengakrabkan warga masyarakat kembali apalagi ada rasa bersatu untuk memenangkan pertandingan antar kampung. Tradisi yang baik untuk dipertahankan baik bagi orang tua dan muda.

 

 

 

 


Demo Tengkolok Di Raja Perak Bersama Sentuhan Prestij

Tengkolok adalah ikat kepala atau merupakan sejenis alas kepala tradisional Melayu yang dipakai oleh kaum pria.

Tengkolok terbuat dari kain songket panjang yang dilipat-lipat dan diikat dalam gaya (riasan) yang tertentu. Harganya bervariasi tergantung jenis material kain dan benangnya.

Pada zaman sekarang, hiasan kepala lebih banyak dipakai dalam acara-acara yang penuh adat istiadat, misalnya oleh kerabat kerajaan dan para hadirin dalam acara seremonial kerajaan, dan oleh pengantin pria saat upacara pernikahan.

Dalam salah satu agenda event Visit Perak 2017 bersama Gaya Travel terdapat kegiatan Demo Tengkolok bersama Sentuhan Prestij yang disampaikan oleh Raja Ahmad Akashah, sebelum Pesta Panjut di Bukit Chandan, Kuala Kangsar, Perak.

DSCN0549DSCN0551DSCN0553Selain demo membuat tengkolok, ada juga tiga buah tengkolok yang disiapkan petang hari itu, yaitu Tengkolok Alang Iskandar, Tengkolok Pucuk Pisang Patah dan Tengkolok Balung Ayam.

Tengkolok Balung Ayam dikenakan Sultan Perak pada tahun 1950 an. Sedangkan Tengkolok Pucuk Pisang Patah disebutkan demikian karena kedudukan pucuknya menjuntai seperti pucuk pisang yang layu. Untuk Tengkolok Alang Iskandar merupakan tengkolok banyak digemari dan juga dikenakan Sultan Alang Iskandar saat baginda memerintah.

Tengkolok dan destar berwarna putih bersulam benang perak yang diberi nama Ayam Patah Kepak, adalah pakaian huli khusus untuk Duli Yang Maha Mulia Sultan Perak Darul Ridzuan saat ini.

DSCN0550DSCN0552DSCN0554yang dikenakan oleh teman-teman dalam rombongan kami,

IMG-20170615-WA0161Wow sekali ya penampilan mereka dengan tengkolok dan kain samping itu. Kiranya dapatlah terus dilestarikan budaya menggunakan pakaian adat seperti ini karena kita mesti bangga kan dengan warisan budaya bangsa.