Hand Sanitizer Alami dari Daun Sirih

Pada awal pandemi virus Covid19 masuk ke Indonesia, barang yang harganya melambung tinggi, selain masker adalah hand sanitizer. Bukan saja menjadi mahal tapi juga langka.

Dalam keadaan kepepet, orang memang bisa menjadi kreatif. Dari berbagai sumber diperoleh informasi bahwa ekstrak daun sirih bisa menjadi desinfektan.

Penemuan hand sanitizer yang dapat menggunakan bahan alami seperti daun sirih ini pertama kali diteliti di Departemen Farmasetika Fakultas Farmasi UNAIR pada tahun 2006. Pada saat itu, flu burung juga menjadi pandemi yang menyebar ke seluruh dunia.

Pada umumnya, hand sanitizer mengandung senyawa etanol yang lebih dari 70 persen. Untuk membuat hand sanitizer pada umumnya, sebenarnya mudah. Namun, masyarakat akan sedikit kesulitan untuk mendapatkan bahan kimia ini dikarenakan beberapa syarat khusus yang harus diperhatikan.

Untuk mengatasi hal tersebut, dr. Retno Sari, MSC., Apt menuturkan bahwa air daun sirih sebanyak 15 persen ke atas sama efektifnya dengan etanol 70 persen untuk mengurangi jumlah bakteri dan virus.

Sementara itu, daun sirih adalah bahan yang mudah mengalami proses oksidasi. Untuk menguranginya, air jeruk nipis yang bersifat anti-oksidan dan anti-bakteri dapat ditambahkan ke dalam air daun sirih tersebut.

Selain mudah membuatnya, murah karena ada di halaman, juga wangi tentunya.

IMG-20200414-WA0006

IMG-20200414-WA0007

Selain untuk pembersih tangan, aku juga mencampurkannya pada air pembersih lantai. Harum rempah semerbak di dalam ruangan. Selamat mencoba ya.


Perubahan 180 Derajat

Hari ini adalah hari ke-24 diberlakukannya social distancing atau jaga jarak sosial. Jaga jarak sosial ini diberlakukan sejak merebaknya pandemi virus COVID 19. Sebenarnya sudah ingin menuliskan ini sejak beberapa hari yang lalu. Pembatasan ini diberlakukan mulai 16 Maret 2020 di Indonesia (semula tahap I sd 1 April, tahap II sd 21 April)

Bagaimana pendapat teman-teman pembaca mengalami pembatasan seperti ini? Semua dilakukan dari rumah, ya bekerja, ya sekolah atau kuliah dan bahkan juga beribadah. Bepergian untuk ke Bank atau membeli kebutuhan sehari-hari dilakukan dalam waktu yang terbatas, seperlunya, secepat mungkin dan ga ada deh beriklan-iklan dulu alias mampir-mampir. Keluar rumah sesuai keperluannya saja.

Kenapa mesti diberlakukan social distancing atau jaga jarak ini dan bagaimana penularan virus COVID 19 ini sudah banyak dibahas di berbagai media.

Yang ingin aku bagikan dalam tulisan kali ini, bahwa pandemi ini membuat perubahan 180 derajat. Pandemi ini melanda dunia, tanpa memandang status, suku, agama dan ras. Negara sekuat Amerika dan Cina sampai negara-negara berkembang pun mengalami wabah ini. Semua saling bahu membahu mengatasi hal ini.

Perubahan 180 derajat yang cukup signifikan dalam banyak hal, terutama dalam menjalankan rutinitas kegiatan sehari-hari. Yang namanya perubahan, apalagi terjadi dengan cepat, dengan sosialisasi terbatas, dan kadang semua informasi masuk ke dalam isi kepala begitu cepat tanpa sempat memilah dan memilih, kerap membuat keterkejutan, yang tidak selalu menyenangkan.

Buat aku, kejadian ini adalah masa untuk kembali belajar pada banyak hal. Seperti meng-upgrade atau me-refresh komputer yang telah lama digunakan.

  • Dulu…. kita pernah belajar tentang bagaimana menjaga kebersihan dan kesehatan.
  • Dulu…. kita pernah saling peduli satu sama lain.
  • Dulu…. kita pernah menyapa tetangga, perlu apa-apa menghubungi tetangga
  • Dulu…. di masa belum ada handphone/telpon genggam dan media sosial, kita banyak waktu untuk mengajar anak belajar dan berkomunikasi dalam keluarga
  • Dulu… kita sering bersaat teduh dan membaca Alkitab bersama sebelum tidur
  • Dulu…. langit di atas awan pernah berwarna biru
  • Dulu… banyak hal positif yang pernah kita lakukan tapi kita lupakan saat ini

sehingga, buatku pandemi ini mengajarkan banyak hal, yaitu

  • dengan berada di rumah, kembali memperhatikan keluarga, dengan memberi perhatian serta mengurus kebutuhan mereka, di antaranya kembali memasak makanan yang mereka sukai, menyediakan waktu untuk berbicara dengan mereka. Ini salah satu hal positif yang memberi nilai tambah dengan berada di rumah, yaitu kembali ke dapur untuk memasak dan mengerjakan hal-hal bersama di dapur dengan anak-anak. Si bungsu membuat pudding Oreo Cheese Cake lho…
  • dengan berada di rumah, mempunyai banyak waktu dan mengutamakan waktu untuk kembali bersaat teduh pribadi dan beribadah bersama keluarga. Himbauan untuk beribadah di rumah, termasuk kebaktian umum dan sholat berjemaah (catatan : pandemi di Indonesia mulai mid Maret, di saat memasuki minggu ke-3 Pra Paskah dan bagi saudara yang beragama Muslim, minggu ke-4 bulan April ini akan memasuki bulan Ramadhan)
  • dengan bekerja dari rumah, belajar bersabar menghadapi beberapa pimpinan (aku punya empat orang atasan yaitu Kepala Balai, Kepala Program, Kasubbag Tata Usaha dan Manajer Unit), yang bersamaan memberi penugasan atau mengadakan pertemuan. Mengerjakan tugas dengan tanpa bertatap muka dan melakukan koordinasi jarak jauh, membutuhkan kesabaran dan konfirmasi yang berulang-ulang. Saat berada di kantor, pimpinan atau ketua grup bisa mengetahui jika kita sedang rapat atau mengerjakan suatu pekerjaan. Dengan adanya kerja dari rumah saja ini, ada banyak format laporan yang harus dibuat (Laporan Mingguan, Laporan Work From Home dan Lembar Kerja). Kebetulan ini juga bersamaan dengan Laporan Kinerja Pegawai Triwulan I. Jadi rasanya semua bertumpuk bersamaan.
  • dengan bersekolah dari rumah, ini juga tidak terlepas dengan pendampingan buat anak-anak, yang harus belajar dari rumah atau kuliah dari rumah. Bersyukur karena anak-anak sudah besar. Si bungsu tidak gagap teknologi. Walau ada hal-hal baru yang mesti ia hadapi, misal presentasi melalui Zoom Meeting, mengumpulkan penugasan melalui Google Class dan juga ulangan dan penugasan secara online. Bagaimana dengan keluarga yang tidak mempunyai fasilitas computer dan orangtua yang tidak mempunyai pengetahuan komputer juga baik? (Catatan : Pembatasan bersekolah di rumah, tahap I sd 1 April, tahap II sd 21 April, tahap III sd 1 Juni 2020)
  • dengan pandemi ini, menyadari untuk melakukan sesuatu sesuai keperluan saja. Tidak perlu berlama-lama bepergian. Belanja dan melakukan sesuatu untuk hal yang primer karena berlama-lama berada di luar dapat meningkatkan penyebaran virus ini dan membahayakan orang lain
  • mengalahkan ego pribadi, tidak bisa lagi mengatakan, “mau aku begini dan begitu,” Lebih banyak peduli pada orang lain, melakukan sesuatu (apapun itu) yang dapat meringankan beban orang lain dan pemerintah. Setidaknya ya berdoa dan mengikuti semua anjuran pemerintah (social distancing – jaga jarak, work from home – kerja di rumah, mengenakan masker dan tidak mudik – pulang kampung). Tidak melakukan panic buying apalagi menimbun barang untuk keperluan pribadi. Menahan diri untuk tidak mengunjungi anak atau orang tua, bahkan menghadiri pemakaman kerabat (ini berat sungguh, sungguh berat :-( )
  • menyelamatkan bumi ini, dengan tidak boros menggunakan kertas tisu, menanam tanaman obat di rumah dan membersihkan lingkungan serta mengurangi menggunakan kendaraan bermotor yang selama ini menimbulkan polusi
  • semakin memperhatikan kebersihan, hidup sehat (makan makanan sehat, banyak buah dan sayur), berolahraga dan berjemur (nah ini yang tidak pernah dilakukan di hari kerja)
  • untuk diri pribadi, aku jadi punya waktu untuk membaca (banyak buku kubeli sebelum pandemi ini di antaranya buku puisi karangan Joko Pinurbo dan Sapardi Djoko Damono dan buku pinjaman dari mbak Tanti karya illustrator dari Korea, Puung, yang berjudul Love Is), menggambar dan tentu menulis (sudah rampung satu buku antologi bersama penulis Ellunar, ikut lomba menulis puisi bersama Puspamala Pustaka dan semoga selesai juga buku novel pertamaku dalam masa ini, Amin….)

dan yang terutama banget, ini mungkin bukan hal yang mudah buat para orang tua khususnya para ibu bekerja, yang saat ini juga bekerja, mesti mengurus rumah tangga, memperhatikan anak dan keluarga, dan terutama…. mengolah emosi dan kebosanan anak-anak di rumah, sementara sebagai pribadi, para ibu bekerja juga mesti beradaptasi terhadap semua perubahan yang terjadi saat ini.

Tetap berpikir positif, kuat, sehat jiwa dan raga serta memohon kekuatan pada Tuhan, agar kita terus disertai dalam menghadapi wabah ini. Waktu yang Tuhan berikan dengan wabah ini, dapat kita manfaatkan untuk melakukan hal yang positif, baik untuk diri pribadi, sesama dan terutama untuk bumi ini.

Percaya, esok akan lebih baik.

bunga

Salam sehat.

 

 

 

 


Berjemur Itu Menyehatkan

Berjemur adalah kegiatan yang jarang kita lakukan. Namun sejak wabah virus Covid 19, menjadi salah satu anjuran untuk meningkatkan kekebalan tubuh. Bahkan disarankan dilakukan di atas pukul 10 karena sinar UVB dihasilkan.

Saya jadi terimgat pesan Bapak Bambang (Prof Bambang Hidayat, astronom Indonesia) untuk menjemur lutut agar lutut menjadi kuat. Di hari kerja, orang banyak kerja di ruang AC dan mengenakan rok/celana panjang. Sepanjang hari, orang berada di dalam ruangan ber AC. Berangkat pagi dan pulang malam. Kalau pun sempat melakukan olah raga, biasanya juga hanya untuk mengeluarkan keringat dan olah tubuh, dalam ruang AC di tempat gym atau fitnes centre.

Sinar matahari sesungguhnya menghangatkan tubuh juga dan tersedia gratis. Namun kerap kita tidak sempat. Tak apa kulit menjadi lebih gelap yang penting sehat.

Prof Bambang menambahkan dalam emailnya pagi ini (30 Maret 2020) sebagai berikut,

Kawan2 yang baik,  jam2 termaksud baik karena jalan sinar (terutama agar UV sampai kebadan dan bekerja membentuk vitamin D) bukan karena Matahari-nya yang berubah, tetapi karena “jalan cahaya” yang berbeda.

Pada pagi hari jalan cahaya dari Matahari menempuh lintas panjang (karena miring) diatmosfer Bumi. Jadi UV berkurang, diserap partikel yang berada di atmosfer.

Pada jam 10 lintasan sudah menjadi pendek, karenanya UV dapat mencapai badan secara optimal (di Jakarta jumlah partikel itu berubah – ubah tergantung laju “polusi”).

Matahari diketahui  sudah 4 miliar tahun tidak berubah, komposisi cahayanya, menurut panjang gelombang, tetap.

Yang berubah justru angkasa (atmosfer) Bumi.sendiri.

Oleh karena itu sebenarnya masukan UV pada jam yang disebutkan di atas harus ditera, untuk diketahui kesesuaiannya dengan suatu tempat.

Wilayah, tempat, yang berpartikel renik akan menyebar gelombang UV, pendek sekali, sehingga sebagian akan hilang tidak dapat mencapai permukaan Bumi dalam kuantitas yang diperlukan.

sun2
sun1

Sejak wabah ini menyebabkan himbauan #socialdistancing sehingga akhirnya keluar himbauan #workfromhome #schoolfromhome #prayfromhome, kegiatan berjemur ini menjadi salah satu kebiasaan kami.

Aku sendiri melakukan jalan pagi depan rumah mulai pukul 7 selama 30 menit setelah melakukan pencatatan kehadiran. Setelah itu, berjemur lagi mulai pukul 10 selama 15 menit.

2020-03-30 12.16.18

Bisa dengan membaca buku, mendengarkan musik atau berbincang dengan anak. Hasilnya tubuh terasa lebih segar dan batuk yang sebelumnya ada jadi berkurang. Kalau kata si bungsu, tidur siang menjadi lebih nyenyak. Mari kita lakukan dan jadikan kebiasaan rutin yang baik. Mumpung ada di rumah.

Salam sehat :-)