Istana Kenangan Museum Di Raja, Kuala Kangsar

Istana Kenangan Museum Di Raja atau biasa juga disebut sebagai Museum Royal Kuala Kangsar (sebelumnya dikenal dengan nama-nama seperti Istana Kenangan, Istana Lembah atau Istana Tepas) didirikan pada tahun 1926, di kota Kuala Kangsar, Perak, Malaysia oleh seorang tukang kayu yang bernama Haji Sopian dari Seberang Perai dengan dibantu dua orang anaknya.

20170615_160444Museum ini dibangun atas perintah D.Y. M.M. Almarhum Sultan Iskandar Shah (Marhum Kaddasallah) sebagai tempat tinggal sementara ketika Istana Iskandariah sedang dalam konstruksi menggantikan Istana Negara mulai dari tahun 1931 sampai tahun 1933.

Setelah beliau pindah ke Istana Iskandariah, Museum ini dijadikan sebagai  Istana Tamu terutama di hari-hari Perayaan Kerajaan seperti ulang tahun, pengangkatan orang-orang besar Perak dan lain-lain acara Adat Istiadat Kerajaan Perak Darul Ridzuan.

Dari segi bentuk seni binanya, Istana Kenangan melambangkan arsitektur Melayu Tradisional yang mengagumkan. Konstruksi bangunan ini seluruhnya menggunakan kayu jenis keras, berdindingkan tepas dan beratapkan kayu papan (kayu jenis berlian).

20170615_160345Paku-paku besi tidak digunakan dalam pembangunan gedung ini. Ia dihiasi dengan ukiran-ukiran Melayu yang menarik yang menggunakan anyaman bambu dengan pola-pola anyaman Melayu Tradisional berwarna khas negeri perak yaitu kuning, hitam, dan putih.

Bangunan ini dibangun di atas enam puluh batang tiang, di mana panjangnya sekitar 41 meter dan lebarnya 11 meter. Bentuk bangunan ini melambangkan sebilah pedang  yang tersimpan di dalam sarungnya. Bagian tengah di atas bangunan ini ditempatkan sebuah singgasana. Tingkat bawah gedung ini pula digunakan sebagai kantor resmi Baginda, di mana ia memiliki lantai semen dan di sekelilingnya ditutup dengan daun jendela.

Nama Istana Kenangan ini telah diberikan sejak  tahun 1960-an setelah diperbaiki dengan usaha Almarhum Tunku Abdul Rahman, Perdana Menteri Malaysia yang pertama. Istana Kenangan diduduki oleh keluarga Kerajaan Perak sampai tahun 1982, ketika Almarhum Sultan Idris II telah berkenan menyerahkannya bawah pengawasan Departemen Museum Negara.

Pada tahun 1986, Museum ini  dijadikan Museum Royal, dimana penyelenggaraannya diserahkan kepada Administrasi Negara Perak Darul Ridzuan. Pada 16 November 1986, Museum Royal Perak ini telah diresmikan oleh D.Y.M.M Sultan Azlan Muhibbudin Shah.

sumber dari : Wikipedia dan Nara Sumber Tour Guide


Bubur Lambuk Mega WOW Dataran Bandaraya Ipoh

Hari ini, Jumat, 16 Juni 2017, kami, rombongan Visit Perak 2017 bersama Gaya Travel dan Tourism Perak menyaksikan persiapan pembuatan Bubur Lambuk WoW (World of Wonders) di Dataran Ipoh yang dimulai sejak pukul 10.00 pagi. Kegiatan hari ini menyiapkan 10.000 paket bubur dan dilombakan, dengan peserta sebanyak 20 yang berasal dari berbagai kantor pemerintahan, NGO maupun media. Bukan hanya memperlombakan bubur tapi juga booth dari masing-masing peserta.

DSCN0567Bubur Lambuk adalah bubur beras yang berisi cincangan daging sapi (atau rusa) dan udang kering dengan rempah-rempah dasar yang terdiri dari bunga cengkeh, bunga lawang, jintan putih, kulit kayu manis dan lain-lainnya.

DSCN0570Bubur ini biasanya dimasak secara gotong-royong di beberapa mesjid di Malaysia untuk dibagikan kepada orang umum dan untuk bekal berbuka puasa para jemaah mesjid tersebut. Bubur ini bisa dimakan langsung atau disimpan untuk sahur keesokan harinya.

DSCN0566DSCN0569DSCN0571Bahan yang dibutuhkan untuk membuat Bubur Lambuk adalah sebagai berikut

  • 1 gelas beras
  • 1 sdm minyak sapi/samin
  • 2 sdm minyak masak kelapa
  • 1 kulit kayu manis, 1 bunga lawang, 2 buah pegaga dan 3 bunga cengkeh
  • 100 gram daging sapi cincang (atau daging kerbau/kambing/rusa/ayam)
  • segenggam udang kering (ebi)
  • sehelai daun pandan
  • 1 sendok kecil halba , 1 sendok teh lada hitam dan 1 sendok teh jintan putih
  • 1 siung bawang merah dan 2 siung bawang putih
  • irisan daun bawang
  • 2 gelas santan kental
  • garam secukupnya
  • 2 ruas jahe

Cara memasaknya :

  • Panaskan minyak samin dan minyak kelapa, kemudian tumis bawang putih dan bawang merah sampai harum
  • Kemudian masukkan daun pandan, halba, bunga cengkeh, bunga lawang, jintan putih dan buah pegaga juga sampai harum
  • Masukkan daging cincang beserta jahe yang telah ditumbuk sampai keluar airnya
  • Kemudin masukkan air secukupnya dan beras yang telah dicuci bersih.
  • Masak sehingga beras hancur dan tambahkan lada hitam tadi yang telah dicampur air terlebih dahulu serta masukkan udang kering yang sudah dihancurkan
  • Setelah bubur hampir masak , masukkan santan kental dan aduk perlahan-lahan setelah masak angkat bubur ke dalam mangkok kemudian ditaburi irisan daun bawang beserta bawang goreng

DSCN0568Demikianlah cara membuat bubur lambuk, cara membuatnya hampir sama dengan bubur biasa. Namun bubur lambuk yang dimasak bersama di bulan Ramadhan ini tentu memberikan semangat dan rasa yang berbeda di batin setiap orang yang terlibat didalamnya karena ada semangat berbagi dan kebersamaan.

Pada pukul 15.00, bubur lambuk ini dibagikan ke warga masyarakat

DSCN0600DSCN0602DSCN0607Bahkan Pengerusi Jawatan kuasa Pelancongan, Kesenian, Kebudayaan, Komunikasi dan Multimedia, Datuk Nolee Ashilin Mohammed Radzi pun turut membagi-bagikan bubur lambuk meskipun hujan turun deras petang itu.

Semoga bermanfaat dan selamat menikmati.

 


Kelezatan Rendang Tok Mak Nik Yang Mendunia

Mak Nik, yang memiliki nama Nafsiah Yeop Abdullah, pada mulanya adalah penjual daging dan ayam bersama suaminya Mohamed Pandak Hussien pada tahun 1985. Namun karena bisnis tak bagus, mereka mencoba usaha lain dengan membuat rendang dengan resep warisan keluarga. Dengan modal RM35, pasangan ini menyiapkan tiga pot rendang tok dan menjualnya di pasar tani di Kampung Simee.

Demikian Sharifuddin bin Mohamed, anak sekaligus pengurus yang melanjutkan bisnis warisan Rendang Tok Mak Nik menceritakan sejarah perkembangan bisnis orang tuanya ini.

DSCN0592DSCN0591DSCN0596Berawal dengan mulai beroperasi di halaman belakang mereka di Kampung Pasir Puteh, berkembang dengan pesat hanya dalam waktu lima tahun, mereka memiliki sebuah pabrik modern di Kawasan Industri Sri Pengkalan.

Dengan menggunakan nama merek Rendang Tok Mak Nik Sdn Bhd, rendang tok milik Nafsiah dijual di toko Tesco dan Mydin, supermarket Perwira Niaga Malaysia (Pernama), toko serba ada 7-Eleven di seluruh negeri dan bahkan di Brunei dan Uni Emirat Arab. .

DSCN0593DSCN0597Satu pak kemasan rendang Tok Mak Nik 160 gram dijual dengan harga RM 12 (rombongan kami mendapat diskon menjadi RM 10). Sedangkan untuk 100 gram serundeng ayam seharga RM 8 dan 1 kg serundeng/rendang daging seharga RM 55.

Siapa yang di Perak tak kenal apa rendang favorit mereka, pasti mereka akan menjawab “Rendang Tok Mak Nik” karena kelezatannya tak diragukan lagi. Sekarang tersedia dalam kemasan praktis seberat 160 gram, yang dapat langsung disantap dan dihidangkan terutama untuk oleh-oleh atau pengobat rindu bagi orang Perak yang pergi merantau

Produknya juga dipasarkan oleh Federal Agriculture Marketing Authority (Fama) di bawah merek Agromas dan diakui sebagai produk wisata Perak.

DSCN0587Untuk proses pembuatan yang sempat aku saksikan, 1 kuali pemasakan rendang mengolah 40 kg daging yang membutuhkan waktu selama empat jam.

DSCN0589Proses yang cukup panjang untuk mendapat kelezatan yang diakui dunia. Selain rendang dan serundeng, di sini juga disediakan ketupat palas sebagai teman makan rendang, yang harganya 1 potong seharga RM 80 cents.

DSCN0594 DSCN0595Selamat berbelanja, selamat menikmati, dinikmati sendiri atau untuk oleh-oleh ? Mari….. :-)

Instagram :@rendangtokperak