Batu Sebagai Alternatif Hadiah, Mengapa Tidak ?

Saat aku merencanakan pergi ke Ambon, beberapa teman mengatakan begini, “wah bisa borong batu bacan dari sana,” aku yang sudah lama tidak lagi menaruh perhatian pada batu, hanya bisa mengiyakan saja, sambil mengingat-ingat, “batu bacan” dan ternyata benar, setelah tiba disana batu yang kabarnya sedang naik daun ini memang ramai menjadi pembicaraan orang, baik warga Ambon sendiri ataupun para pendatang, bahkan juga dipamerkan pada beberapa booth atau stand di Pameran Maluku Expo 2015.

Dulu, aku memang pernah menyukai batu-batu untuk cincin, namun sudah hampir sejak menikah, tidak terlalu tertarik untuk mengenakan cincin dengan batu, yang sekarang dikenal dengan nama gemstone. Namun, sejak tiba di Ambon dan orang banyak membicarakannya serta juga ternyata hampir semua orang yang aku temui di Ambon memakai cincin dengan batu-batu yang indah, aku juga jadi tertarik untuk mendengarkan pembicaraan mengenai “perbatuan” ini.

Pulau Bacan adalah sebuah pulau yang terdapat di Maluku, tepatnya di sebelah barat daya Halmahera. Secara administratif pulau Bacan masuk ke dalam Kabupaten Halmahera Selatan dengan ibukota Labuha di Maluku Utara. Namun, terjadi diskusi bahwa konon kabarnya yang disebut batu bacan itu bukan berasal dari Pulau Bacan tapi dari Pulau Kasiruta, di tenggara Pulau Bacan. Sebagai hanya pencinta keindahan, aku ga masalah lah batu itu berasal dari mana, yang penting aku tahu oh batu yang aku punya bernama batu bacan doko dan batu alang atau batu bacan palamea 😀

Hanya ketika bertemu dengan penggemar batu, aku sempat bertanya, mengapa batu bacan ini mahal harganya ternyata karena batu bacan adalah batu yang berproses, batu yang semula kita terima berwarna hitam atau hijau tua, lama-lama berproses menjadi berwarna lebih muda dan konon kabarnya jika disinari dari bagian bawah batu tembus cahaya tersebut maka boleh dikata bahwa batu itu batu yang bagus dan telah mengalami proses yang cukup lama.

Dan ternyata benar, ada begitu banyak jenis batu yang aku bisa temui dan lihat saat di Ambon, dan inilah sebagian yang aku lihat disana, milik pribadi dan milik teman-teman, ada yang beli sendiri, ada yang pemberian dari kerabat disana dan ada juga yang minta, ada yang sudah diikat, baru dipoles ataupun masih bongkahan….hehehe…indah bukan ?

b1????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????????b11Kini batu dapat digunakan sebagai alternatif hadiah atau oleh-oleh, tentu saja, mengapa tidak ? Tentunya bagi orang yang suka pada keindahannya bukan, seperti saya :-) Selamat berburu….

 


2 thoughts on “Batu Sebagai Alternatif Hadiah, Mengapa Tidak ?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *