Webinar #5 PTA “Rancang Bangun Mesin Sangrai KOPI Model FLUIDISASI”

Pada hari Rabu, 12 Januari 2022, Pusat Teknologi Agroindustri (PTA) Organisasi Riset PPT BRIN menyelenggarakan Serial Webinar ke-5. Serial Webinar kali ini mengangkat topik “Riset Pascapanen Tanaman Bahan Baku Industri”

SAVE_20220115_215712

Dari ketiga materi ini, materi kedua sangat menarik.

1. Prof. Dr. Ir. Lamhot P. Manalu, MSi (Peneliti Ahli Utama – BRIN) dengan materi : “Teknologi Smart Drying Pada Pasca Panen TANAMAN OBAT“

2. Ir. Gigih Atmaji (Perekayasa Ahli Madya – BRIN) dengan materi : “Rancang Bangun Mesin Sangrai KOPI Model FLUIDISASI ”

3. Ir. Harianto, MSi. (Perekayasa Ahli Utama – BRIN) dengan materi : ”Teknologi Pasca Panen Pada Agribisnis Buah MANGGA”

Materi kedua sangat menarik perhatian, walau sudah mulai diuji dan dikembangkan cukup lama di PTA, sejak tahun 2016, yaitu mengenai mesin sangrai kopi model fluidisasi.

Secara umum terdapat dua tipe utama sangrai kopi yaitu silinder berputar dan fluidisasi. Sangrai kopi tipe fluidisasi menggunakan udara panas bertekanan untuk mengaduk dan menyangrai kopi, perpindahan panas dominan secara konveksi, sedangkan silinder berputar dominan konduksi.

Proses sangrai kopi bertujuan untuk mengembangkan aroma dan rasa kopi dengan karakteristik tertentu dan memudahkan proses grinding dan ekstraksi, tetapi dengan proses sangrai yang benar akan diperoleh kopi sangrai yang mempunyai aktivitas antioksidan.

Untuk memperoleh cita rasa kopi, seperti kita ketahui, ada banyak faktor yang mempengaruhi yaitu diantaranya jenis, lokasi tumbuh, iklim, proses panen dan pasca panen, proses sangrai, grinding dan cara seduhan.

kop1 kop2 kop3 kop4 kop5 kop6 kop7

Tampak hadir dalam Webinar #5 ini adalah dari Bappeda Klaten, Bapelitbang Lebak, Dinas Pertanian Pagar Alam, Dinas Tanaman Pangan dan Horti, Disperta dan Ketahanan Pangan, Balitbang Sumbar, DPKP Palembang, Dinkes Prov Jatim, Politani Pangkep, Dinkes Prov, Distan KH, UPTD WKJ, Unand, UPTD BPSJ Pekalongan dan banyak lagi.

Semoga sharing ini dapat memberikan manfaat bagi para petani dan pengolah biji kopi, untuk meningkatkan kualitas hasil sangrai kopi, dengan menghemat waktu dan biaya. Terbuka kerjasama PTA dengan berbagai pihak, untuk meningkatkan kualitas pasca panen baik kopi, mangga dan rempah-rempah atau tanaman bahan baku industri yang banyak terdapat di Indonesia.