Our MU Team in 2023

Thank you our team in 2023. All the best wishes for us in 2024. Thank you for our togetherness today. So much laughter and joy towards the end of the working day in 2023 before the long holiday. We can be together because God chose us to be on one team

God planned this journey
He chose and guided us
Every member, part of His plan,
In His hands, destiny roams.

Our steps are guided by Him,
We don’t choose who joins
Together we face trials and sorrows, as well as joy
God chose us, oh how precious.

In cooperation, we shine together,
Our togetherness is His grace.
In a group chosen by the Almighty,
this talented team walks together towards the hopes and future of the organization


Jelajah Kuliner Nusantara

Puji syukur, Alhamdulillah, Puji Tuhan, terbit, bersama 10 penulis dari Pondok Antologi Indonesia dengan 19 artikel dalam Jelajah Kuliner Nusantara. Aku nulis apa sih di buku ini? “Dekke Na Niarsik” ga penasaran baca tulisanku?

dan banyak kisah kuliner Nusantara lainnya, yang ga kalah keren dan menambah wawasan.


Now, About Balance

Quote of the day dari Mbak Indy Hardono :

To balance is to grow. Balance is about being aware of what we think, do, say and feel. Without it, we can’t grow

Balance (means laras-selaras) is my middle name. Ga mudah memang tapi memang itu yang menjadi doa Bapak Ibu, saat memberikan nama itu padaku.

work-life-balance

Aku sendiri kerap overthinking (mikir berlebihan) karena menjaga perasaan orang. Tapi supaya bisa tumbuh terus, seperti kata mbak Indy, kita memang mesti seimbang dan menjaga keseimbangan itu, agar bahagia lahir batin, kedalam keluar, ke atas ke bawah dan ke samping. Aamiin…Amin…

Menggambar atau Menulis ?

Menggambar atau Menulis? Dalam suatu wawancara di sebuah stasiun radio, aku ditanya, mana yang lebih aku sukai, apakah aku lebih suka #menggambar atau #menulis?

KL, 2016

Sulit untuk menjawabnya, karena aku suka keduanya. Keduanya menjadi healing therapy tersendiri buatku.

Saat melakukan keduanya, aku bisa “bicara pada diriku sendiri”, menenangkan diriku, yang mungkin lelah dengan kebisimgan di luar, mengurai kepenatan dan juga mengurangi kebaperan tentunya (sebenarnya bukan baper..tapi over thinking ?)

Menuliskan memang lebih cepat dalam menyampaikan pesan tapi tidak selalu berhasil memperbaiki ke dalam diri karena aku butuh #introspeksi atau seperti hari ini, aku butuh #kontemplasi

Saat menggambar, terutama saat mewarnai, hatiku lebih tenang, muncul ide dalam pikiran untuk dituliskan

Saat menulis, aku mendapat ide untuk menggambarkan yang kutuliskan

Kamu sendiri, suka yang mana? Jangan katakan tidak bisa keduamya. Semua orang bisa menulis dan menggambar. Bagus atau tidak, itu soal penilaian orang. Dan jiwa mu (kita) tak butuh penilaian…jiwa butuh pelepasan #eh asal jangan sampai kelepasan ya….

Jiwa butuh terapi dan jiwa butuh dicintai, setidaknya oleh pemiliknya Selamat berakhir pekan… ? #talktomyself #delaras

The Doodle in Covid 19 Pandemic

20200627_110642

Last but not least. Mengakhiri tantangan 10 hari dari Ria Tumimomor, akhirnya aku memposting karya doodle yang kubuat hanya dengan menggunakan alat tulis bolpen. Doodle yang mulai aku tekuni serius (padahal ngerjainnya nyantai banget) sejak 2015 ini, emang bener gampang dan asik. Kita ga perlu jago gambar. Iseng asik nyante dan hepi, corat coret dan stress hilang. Ga percaya? Cobain deh, yuk…

Oh ya, karya doodle (iseng-iseng) di atas, memenangkan lomba “Journalist dan Blogger Berbagi Cerita” yang diadakan Faber Castell pada bulan Juni 2020. Puji Tuhan. Siapa sangka…

Day 10 of 10 Arts Challenge Days (doesn’t have to be drawing, watercoloring, but your own creation, like macrame or your knitting doll or your photograph)

 

I have been nominated by Ria Tumimomor to take part in this ’10 Days Art Challenge ‘to display my work for 10 consecutive days.

 

Today I nominate everybody. Come on to jazz up this event ..

Faber Castell : Journalist dan Blogger Berbagi Cerita 2020

Dalam event Journalist dan Blogger Berbagi Cerita, yang diadakan Faber Castell Indonesia, dalam rangka perayaan Ballpoint Day, aku mengirimkan tiga karya dan satu video.

Tiga karya itu berupa hand lettering doodle “June”, puisi Kopi Rindu Sabtu dan karya doodle mengenai kegiatan dan upaya yang dilakukan selama pandemi Covid 19 datang.

IMG_20200609_115006_594

IMG_20200609_115006_651

IMG_20200609_115006_657

Seru dan asik karena kegiatan dilakukan selama wfh dan menggunakan bolpen. Bukan hanya karena dalam rangka ballpoint day ya tapi ternyata bolpen dari Faber Castell, yang pasti selalu ada di tas aku ini, nyaman juga dipakai nge doodle dan lettering. Ga percaya? Cobain deh..

Disubmit 10 Juni 2020 dan diumumkan pada 22 Juni 2020. Kabar gembiranya, aku lolos dan terpilih untuk mendapat bingkisan dari Faber Castell. Puji Tuhan.

Btw … sejak aku mulai kembali menekuni kegiatan coret-coret ini, aku banyak menggunakan produk Faber Castell, bahkan salah satu buku cernakku “Aku dan Alam Semesta” 95% ilustrasinya menggunakan Faber Castell.

Selamat #ballpointday buat Faber Castell. Terus berkarya di Indonesia.

Kembali Kantor dengan New Normal Life

Sejak tanggal 2 Juni 2020, setelah sekitar 70 hari lebih, aku melakukan kerja dari rumah, yang dikenal dengan istilah #WFH, akhirnya aku kembali ke kantor. Diawali dengan masa transisi tiga hari, yang dilaksanakan full office hour, sepertinya layaknya jam kerja normal (bukan transisi lagi), okelah. Tetap memperhatikan protokol kesehatan.

Kembali ke kantor, dengan gaya hidup “new normal life” istilah yang semoga dipahami semua orang. “New” yang benar-benar baru untuk keadaan yang lebih baik.

Protokol kesehatan yang mesti dipatuhi, tentu menjaga diri agar tetap sehat dan selamat, dikawal oleh Tim K3 dan Agen Perubahan

  • Mengisi Form Self Assessment Pre Covid 19 sebelum tiba di kantor
  • Memakai masker, agar saling aman
  • Menjaga jarak satu sama lain, dalam bekerja dan dalam pertemuan
  • Mencuci tangan dalam setiap kesempatan. Berusaha mengurangi memegang barang yang tak perlu, kecuali handphone dan laptop
  • Berjemur selama 10 menit setiap hari
  • Menggunakan hand sanitizer atau sabun saat mencuci tangan
  • Memakai faceshield
  • Mengkonsumsi makanan sehat, dari rumah, dengan peralatan sendiri
  • Kantor menyediakan jus kotak atau susu Bearbrand dan vitamin setiap hari

2020-06-13 06.17.35

IMG-20200616-WA0000

20200608_153639

IMG-20200602-WA0007

Mari kita patuhi semua protokol kesehatan dan keselamatan kerja, dalam masa kembali kerja di kantor ini, dengan kehidupan normal yang baru. Tetap sehat dan salam semangat selalu.

#KamiPatuh

Hashtag di atas memang paling pas buat aku, yang memang pekerja. Kami patuh, terutamanya pada Pemerintah. Apalagi kalau sudah ada embel-embel “ini penugasan”. Duh.

Singkat cerita, besok, aku akan memasuki masa transisi menuju new normal life. Setelah 70 sekian hari dalam kondisi upnormal. Harus bersiap. Suka ga suka. Meninggalkan semua ke-upnormal-an yang telah coba dinikmati itu.

kb

Salah satunya dengan menikmati kegiatan positif untuk keseimbangan jiwa raga, dengan berkebun ala-ala aku. Berkebun yang murah meriah, dengan tanaman yang ada, yang sudah penuh dan terlalu banyak rumpi dengan teman2nya, dipisah2 ke pot baru supaya lebih subur. Ada sempat beli tanaman yang agak mahal, menurut aku, karena suka sama warna bunganya yang merah mengkilap. Ada juga diberi sama ibu sepuh di ujung jalan karena aku kerajinan jalan pagi dan ngintip2 tanamannya (hari ini diberi lagi lho satu pot).

Semua keasikan ini harus ditinggalkan, karena akan kembali bersiap, jalan pagi (lebih pagi seperti biasa) dan berangkat kerja. Kami patuh, semoga kegiatan positif lain selama masa upnormal, dapat diselip di antara waktu kerja new normal.

Dan…mari kita nikmati hasil kebun ini nanti sepulang kerja yang sesungguhnya di minggu new normal. Salam sehat. Semoga sehat dalam bekerja dengan mematuhi protokol kesehatan. Tetap (berusaha) bahagia