Sharing Dasar Penulisan Berita dan Opini

Pada hari ini, Kamis, 14 Oktober 2021, aku turut berbagi pengalamanku mengenai Dasar Penulisan Berita dan Opini, secara daring, atas undangan Kepala Pusat Teknologi Agroindustri (PTA) OR PPT BRIN, Bapak Arief Arianto, M.Sc Agr.

IMG-20211013-WA0075

5

Sharing ini dihadiri oleh pegawai di lingkungan PTA, Tim Majalah BTP dan dari luar yang berminat. Jumlah terbanyak peserta adalah 57 orang.

Acara dibuka dan ditutup langsung oleh Kepala PTA, Bapak Arief, yang di tengah kesibukan beliau menyempatkan untuk hadir.

1

3

Pemaparan diawali dengan pembukaan berupa quote dari para penulis dunia, dilanjutkan dengan penjelasan mengenai induk dari materi hari ini yaitu Jurnalistik, Unsur Penulisan Berita dan Penulisan Opini serta beberapa tips untuk tayangan berita pada Social Media.

Acara yang berlangsung selama dua jam ini, berjalan dengan baik, terdapat interaksi dari para peserta baik melalui kolom chat ataupun pertanyaan dan tanggapan langsung.

15

Di bagian akhir, terdapat empat latihan yang diberikan pada peserta yaitu Apakah Menulis itu Mudah atau Sukar, Gambar Batu, Berita tentang Sago Mee dan Opini tentang Pemindahan Ibu Kota Baru.

Akhir kata, mohon maaf jika ada salah kata, aku mengucapkan terima kasih pada Bapak Kepala Pusat dan Panitia yang telah memfasilitasi kegiatan ini juga pada kehadiran seluruh peserta, semoga sharing ini dapat bermanfaat dan menjadi motivasi bagi para peserta untuk mulai menulis.

 


Sago Mee, Mie Instant Hasil Inovasi PTA*)

Mie biasanya terbuat dari tepung terigu. Sago Mee adalah hasil inovasi dari Pusat Teknologi Agroindustri (PTA) OR PPT (dulu BPPT). Mie ini  berbahan baku sagu. Sago Mee memiliki aneka varian rasa seperti ayam bawang, laksa bangka, soto pedas maupun mie goreng,  dalam kemasan 70 gr.

Papan Nuansa Isabela

Menurut Bapak Ir. Arief Arianto, M.Agr (Kepala Pusat Teknologi Agroindustri OR PPT), tidak semua negara diberi anugerah tanaman sagu. Lebih dari 95% tanaman sagu dunia hanya dapat ditemui di Indonesia, Papua Nugini dan Malaysia. Lebih dari 50% atau tepatnya 55% tanaman sagu dunia, terdapat tumbuh di Indonesia dengan luas sekitar 1,5 Juta Ha.

Pemanfaatan sagu menjadi produk mie sagu, merupakan upaya inovasi teknologi yang dilaksanakan PTA – OR PPT untuk memberdayakan tanaman asli Indonesia.

Di Kabupaten Bangka tanaman sagunya disebut sagu rumbia. Ini unik karena tumbuh di lahan yang memiliki kandungan mineral. Sagu ini kemudian dadikan mie instan dengan kualitas tinggi dan terjamin, dimana warna produknya putih dan bersih

Hilirisasi dan komersialiasi teknologi produk mie sagu dilakukan melalui kolaborasi dengan industri yaitu PT Langit Bumi Lestari dan PT Bangka Asindo Agri. Perusahaan tapioka ini mengolah sagu menjadi mie yang nikmat di lidah. Sago Mee adalah produk mie pertama di dunia yang menggunakan bahan sagu.

Keunggulan Sago Mee adalah

    • Bebas Gluten, Tinggi Serat dan Non Genetic Modified Organism (Non GMO)
    • Kadar RS : 3-4 kali lebih besar daripada Mie Terigu. Kadar RS yang tinggi bermanfaat untuk Pencernaan
    • Tergolong dalam kelompok Indek Glikemik (IG) Rendah. Indek Glikemik (IG) adalah ukuran kecepatan perubahan Pati menjadi Gula dalam tubuh. IG yang rendah baik untuk Penderita Diabetes, Auto Imun, Diet Rendah Gula, dll
    • Memberikan efek kenyang tetapi tidak menggemukkan

Sago Mee sudah banyak dipasarkan secara online dengan harga yang cukup bervariasi mulai dari Rp 10.000,- per cup nya. Diantaranya ada di Tokopedia dan Shopee.

Kali ini, aku mencoba menikmati Sago Mee Rasa Soto Pedas. Cara mengolahnya cukup mudah dan hanya memerlukan waktu selama 3 menit saja. Cukup tuangkan air panas dan tunggu sampai mie lunak. Lalu masukkan bumbu soto dan sambal. Aduk rata dan siap dinikmati.

Rasanya enak. Tekstur mie nya juga lembut. Tidak terasa beda dengan mie yang terbut dari tepung terigu. Bumbu sotonya terasa pas dan wangi soto kuat Pedasnya cukup terasa buat aku yang kurang suka pedas. Jika tidak terlalu suka pedas, bisa mengatur sambal dalam sachet secukupnya kedalam cup.

Sebagai masukan, untuk ke depannya, diharapkan ada pelengkap tambahan seperti bawang goreng dan sayuran kering yang bisa dicampurkan kedalam mie ini. Tentu akan terasa lebih nikmat.

Nah buat kamu penggemar Mie tapi punya banyak kendala, seperti diabetes, kelebihan berat badan dan atau mencari produk gluten free, Sago Mee adalah salah satu solusinya. Harganya juga terjangkau. Selamat menikmati.

s4

Sumber tulisan : Pribadi dan www.sagomee.com

*) PTA adalah Pusat Teknologi Agroindustri di Organisasi Riset Pengkajian dan Penerapan Teknologi (OR PPT) Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN)


Webinar Kemitraan UKM Batik Sawit, 8 April 2021

Pada hari ini, Kamis, 8 April 2021, Pusat Teknologi Agroindustri (PTA) dari Kedeputian Teknologi Agroindustri dan Bioteknologi (TAB), Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) menyelenggarakan Webinar Kemitraan UKM Batik Sawit, dengan mengangkat tema Kontribusi Sawit dalam Mendukung Industri Kreatif Batik Indonesia.

WhatsApp Image 2021-04-08 at 01.54.42

Webinar ini dibuka oleh Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia, Dr. H. Sandiaga Uno. Dalam pembukaan Webinar Kemitraan UKM Batik Sawit: Kontribusi Sawit dalam Mendukung Industri Kreatif Batik Indonesia, Sandiaga Uno, menyatakan mendukung penggunaan malam batik berbasis sawit yang akan berkontribusi besar bagi Indonesia di masa depan.

Dalam postingan sebelumnya, telah disampaikan bahwa selama ini malam yang digunakan berasal dari parafin yang impor dan menggunakan bahan dasar minyak bumi.

Saat ini di Indonesia, terdapat 101 sentra batik dan 47.000 unit usaha. Industri batik tersebut menyerap sebanyak 200.000 pekerja dengan potensi nilai mencapai satu triliun rupiah pada 2019. “Harapan kami, bio paraffin substitute dapat dikembangkan. Saya yakin dari sawit dapat menjaga (pasokannya). Kami dukung dan akan sosialisasikan bio paraffin substitute dari sawit sebagai bagian tidak terpisahkan industri kreatif batik,” kata Sandiaga Uno dalam sambutannya.

IMG-20210408-WA0012

Acara ini dihadiri para pembicara yang kompeten di bidangnya. Diskusi dan Tanya Jawab antara Nara Sumber dan peserta dimoderatori langsung oleh Direktur PTA, Ir. Arief Arianto, M.Agr.

IMG-20210408-WA0001

IMG-20210408-WA0013

IMG-20210408-WA0014

IMG-20210408-WA0018

WhatsApp Image 2021-04-08 at 10.10.22 WhatsApp Image 2021-04-08 at 10.36.33

Webinar ini diikutii sekitar 500 peserta terdiri dari Kementerian, Asosiasi dan komunitas seperti Kementerian Koodinator Perekonomian, APOLIN (Asosiasi Olekimia Indonesia), MAKSI (Masyarakat Kelapa Sawit Indonesia), GAPKI (Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit), PTPN Holding, Asosiasi Pengrajian dan Pengusaha Batik Indonesia, Peneliti di Badan Litbang serta Perguruan Tinggi, baik melalui daring mau pun Youtube Live Streaming.

IMG-20210408-WA0017

Pada kesempatan yang sama, Deputi TAB, Dr. Soni Solistia, menyampaikan bahwa, kebutuhan paraffin batik pada tahun 2019 adalah 36.000 ton yang melibatkan lebih dari 55.000 perusahaan batik skala kecil maupun menengah. Sehingga dengan demikian BIOPASS adalah salah satu inovasi yang tak dapat ditunda lagi untuk membantu industri ini.

Batik sebagai warisan bangsa yang diakui UNESCO tentu akan menjadi industri yang tak akan padam di Indonesia, kesediaan bahan baku tentu akan dibutuhkan, Biopass adalah salah satu alternatif, mungkin satu-satunya inovasi yang tersedia saat ini, hasil penelitian dari Para Peneliti di PTA TAB BPPT. Mari kita dukung karya anak bangsa untuk melestarikan budaya bangsa.