Ancasa Hotel and Spa, Kuala Lumpur – Eat Travel Doodle 2016 (6)

Ancasa Hotel dan Spa adalah sebuah hotel berbintang 3, yang terletak di Jalan Tun Tan Cheng Lock, 50500 Kuala Lumpur, Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur, Malaysia. Aku menuju ke hotel itu sesuai arahan dari Panitia Penyelenggara Eat Travel Doodle 2016, mbak Syaza Adela.

b3Tiba disana pukul 19.40 setelah berputar-putar bersama supir taksi yang mencari jalan, bukan karena tidak tahu jalan, tapi karena traffic jam, akhirnya aku “diturunkan” di depan Hotel Transit dan pergi menaiki jembatan penyeberangan menuju Ancasa Hotel dan Spa, yang terletak di belakang gedung di seberang Hotel Transit, yup baiklah kuangkat koper dan ransel mengikuti petunjuk yang ada. Oh ya jarak hotel dari Bandara KLIA 1 kurang lebih 100 kilo meter, bisa ditempuh dengan kendaraan selama 1 jam.

2016-06-04 10.39.04

Tidak lama berjalan, aku memasuki lobi hotel berwarna kuning tua itu dengan mengangkat koper melewati trap-trap tangga hotel. Hotel terasa sangat sejuk dan aku langsung menuju meja front office untuk menanyakan keberadaan panitia. Aku menunggu sambil mengamati lobi hotel yang luas dan lega serta bersih. Selang beberapa menit turunlah Panitia dari event ini, yang sudah segar dan cantik, kak Puteri dan mbak Adela serta mas Hilmi. Mereka menyambut aku dengan wajah penuh cinta eh sukacita 😀

2016-06-04 10.39.40

Mereka memberi kunci kamar dan pembagian kamar serta memberi tahu bahwa untuk makan malam, aku bisa mencari di sekitar hotel karena tempat makan buka 24 jam. Karena mereka ada meeting persiapan malam itu, aku langsung menuju kamar untuk mandi dan beristirahat.

Memasuki kamar 714, yang akan kutempati bersama mbak Tanti Amelia, ilustrator anak yang kondang di Indonesia, aku memilih tempat tidur yang menempel dengan kamar mandi. Satu hal yang pertama dilakukan adalah ingin mencharge handphone yang sudah sangat low battery. Namun ternyata karena kurang informasi aku tidak tahu kalau saklar bermata tiga yang digunakan disini, ya sudah sementara aku mencharge menggunakan sumber dari laptop yang masih full.

an1

Ancasa Hotel memiliki 62 unit kamar standard, 120 unit kamar superior, 68 unit kamar deluxe, 4 unit kamar Family Suite dan 4 unit kamar Junior Suite. Kamar yang aku tempati dilengkapi dengan kamar mandi dengan bath tub dan shower, setrika dan mejanya, TV dengan flat screen LCD/LED, pengering rambut, AC dan telpon (tentu saja) juga dua botol air mineral dan pemanas air. Terdapat tempat Gym dan Spa, yang belum sempat aku datangi. Oh ya, salah satu kelebihan dari hotel ini adalah jaringan internet (WiFi) nya yang bagus. Setiap orang penghuni kamar mendapat password masing-masing. Bukan sekamar dengan 1 (satu) password, tapi masing-masing mendapat password. Sehingga akses menjadi lancar dan mudah.

2016-06-04 10.36.29

Kamar 714 adalah kamar dengan dua tempat tidur. Ruang kamarku menghadap ke Sekolah Menengah Jenis Kebangsaan Confusian yang terletak di Lorong Hangjebat.


2016-06-04 10.37.01


Lokasi hotel ini sangat strategis, dekat dengan Petaling Street, China Town, Central Market, Stasiun Kereta Api dan juga ada bis kota yang lewat di depan hotel.

Kereta melintas dilihat dari teras hotelBis berhenti di depan hotel

Sarapan pagi di Ancasa Hotel dan Spa cukup bervariasi. Ruang sarapan terletak di lantai yang sama dengan lobi hotel.

2016-06-04 10.40.26

Continue reading


Eat Travel Doodle 2016 – Terbang Bersama Malindo Air (3)

Melanjutkan postingan sebelumnya, akhirnya aku berangkat dengan pesawat dari Maskapai Malindo untuk berpartisipasi dalam event Eat Travel Doodle 2016, yang diselenggarakan Kementerian Pelancongan dan Kebudayaan Malaysia, Gaya Travel dan Tourism Malaysia.

20160526_140820Malindo adalah singkatan dari Malaysia dan Indonesia, yang merupakan maskapai dari perusahaan gabungan National Aerospace and Defence Industries (Malaysia) dan Lion Air (Indonesia). Pertama kali menggunakan maskapai ini, aku hanya berdoa semoga aku dalam lindungan Tuhan dan segala sesuatu dilancarkan.

Lion Air eTicket (WGWYZD) – Hanindyani

Berangkat dari Terminal 2 D, Malindo memberi bagasi untuk penumpang sebanyak 30 kilogram. Proses check in berjalan dengan lancar, ada penumpang yang langsung menuju ke Kuala Lumpur, tapi ada juga penumpang yang akan transit dan menuju ke Perth, Australia ataupun ke tempat tujuan lain.

20160526_141011Dari ruang boarding Gate 10, aku berjalan memasuki pesawat Boeing 737 itu dengan nomer pesawat QD 315 pada pukul 13.08 WIB, kelas penumpang dibagi dua yaitu kelas bisnis dan kelas ekonomi. Di kelas ekonomi, kursi penumpang dibagi 3-3. Jarak antar kursi cukup lega. Maskapai ini menyediakan televisi di tiap kursi penumpang, makanan ringan berupa dua potong roti dan minuman ringan berupa jus jeruk.

20160526_141117

Malindo Magazine

Pramugarinya cukup ramah dan sopan, mereka mengenakan pakaian kebaya putih. Rapi dan elegan melayani penumpang yang masuk satu per satu.

Dalam waktu yang tidak terlalu lama, pesawat siap untuk terbang, meninggalkan Bandara Soekarno Hatta untuk menuju ke Bandara Kuala Lumpur International Airport I, Malaysia. Setelah menempuh penerbangan sejauh kurang lebih 619 kilo meter selama 2 jam, akhirnya pesawat mendarat di Bandara KLIA I pada pukul 17.35 dengan selamat.

Saat ini Malindo sudah melayani beberapa rute perjalanan, baik antara kota di Malaysia dengan Indonesia, atau antar kota didalam Malaysia.

Pergi dan pulang dengan menggunakan pesawat dari maskapai ini sangat nyaman buat aku, sesuai dengan slogan mereka yang berbunyi “Smarter Way To Travel” :-)

 


Eat Travel Doodle 2016 – Menuju Kuala Lumpur #GayaTravel 1)

Kuala Lumpur sebagai ibukota Malaysia, merupakan kota yang tidak asing di telingaku sebagai warga Negara Indonesia. Malaysia berdasarkan letaknya terbagai atas Malaysia Barat dan Malaysia Timur, dimana Malaysia Barat terletak di Semenanjung Malaka dan Malaysia Timur terletak di Pulau Kalimantan. Jadi letaknya sangat berdekatan dengan sebagian wilayah Indonesia.
Kuala Lumpur merupakan kota yang memiliki banyak destinasi wisata yang sangat menarik untuk dikunjungi. Bukan hanya wisata jalan-jalan saja, tapi Kuala Lumpur sebagai kota yang berakulturasi budaya India, Cina dan Melayu, merupakan tempat yang sesuai untuk wisata budaya dan wisata kuliner.
Andaikan aku mendapat kesempatan berkunjung ke Kuala Lumpur dalam Event “Eat Travel Doodle 2016” dari Gaya Travel, aku ingin dapat mengunjungi Petronas Twin Tower (Menara Kembar Petronas), Menara Kuala Lumpur, Bangunan Sultan Abdul Samad dan Jembatan Putra Jaya.

Jika ingin berwisata belanja dapat mengunjungi juga ke Bukit Bintang, Suria KLCC Mall, Berjaya Times Square juga patut dikunjungi jika membawa anak-anak, China Town dimana ada Central Market yang terkenal dengan pusat cindera mata,
Untuk wisata seni dan budaya, Kuala Lumpur memiliki Islamic Art Museum, Galeri Seni serta juga Mesjid Putra Jaya. Kabarnya wisatawan akan terpuaskan dengan keindahan seni dan budaya dari tiga etnis yang kuat mempengaruhi kota Kuala Lumpur. Islamic Art Museum merupakan Museum Seni Islam yang terbesar di Asia Tenggara.

Salah satu Masjid di dunia yang ingin aku kunjungi atau setidaknya aku abadikan keindahannya adalah Masjid Putra Jaya, mengapa ? karena masjid ini dari kejauhan seperti masjid yang terapung diatas danau, padahal ini dikarenakan masjid terletak di bibir Danau Putra Jaya. Tentu juga karena bentuk bangunan masjid yang unik dan indah. Masjid ini dibangun pada tahun 1997 dengan didominasi warna merah muda ini menggabungkan ciri-ciri arsitektur modern dan tradisional, yakni dengan mengadopsi seni arsitektur Persia jaman Kerajaan Safawi.
Wisata kuliner ? wah jangan ditanya lagi, Kuala Lumpur adalah surganya kuliner, bukan hanya budayanya saja yang dipengaruhi Cina, India dan Melayu, tapi juga kulinernya. Mau dari kuliner kelas street food ataupun restoran dan hotel berbintang juga tersedia. Tempat makanan yang hampir selalu ramai dikunjungi adalah kuliner di sepanjang Jalan Alor.

Lalu, makanan apa yang wajib dicoba disana ? tak lain adalah nasi lemak khas Malaysia, nasi Daun Pisang (nasi yang disajikan diatas daun pisang, khas India), nasi bumbu kare Kandar khas Penang, Palak Paneer khas India Utara berupa campuran keju kambing dan bayam yang dimakan bersama roti, Mee Siam berupa bihun dengan santan kental ataupun Kwetiau, mie lebar dengan campuran daging ayam, sapi atau seafood. Hm semua menggoda selera bukan ? Belum lagi, minuman segar yang menambah selera seperti teh tarik dan es kacang merahnya.
Kuala Lumpur, kota dengan berbagai destinasi wisata, sudah lama kuimpikan untuk kudatangi, namun belum ada kesempatan berkunjung kesana. Semoga kali ini melalui Eat Travel Doodle dari Gaya Travel yang akan diadakan pada tanggal 27 sampai dengan 29 Mei 2016 kuperoleh kesempatan itu, apalagi bersamaan dengan acara Keajaiban Malam – Magic of The Night di Marina Putra Jaya Waterfront. Wow, pasti bagus sekali.
Oh ya karena tema kegiatan ini selain Eat dan Travel juga Doodle, maka aku yang baru belajar ini, mencoba membuat doodle sesuai tema. Doodle Art sendiri adalah suatu gaya menggambar dengan cara mencoret, terlihat abstrak, ada yang tidak bermakna juga ada yang bermakna sesuai dengan kreasi pembuat, terkadang karya yang dihasilkan memiliki bentuk goresan seni yang unik. Salam.

EatTravelDoodle