Mesjid Ihsaniah Iskandariah Di Kuala Kangsar

Kamis, tanggal 15 Juni 2017, Mesjid di Kuala Kangsar yang didominasi warna putih dan kuning ini, menjadi tujuan pertama grup Visit Perak 2017 Edisi Ramadhan bersama Gaya Travel Magazine dan Media.

DSCN0527DSCN0512Mesjid Ihsaniah Iskandariah atau lebih dikenal dengan nama Mesjid Kampung Kuala Dal terletak di Padang Rengas, Perak, Malaysia, sekitar 4,8 kilometer dari Bandar Diraja Kuala Kangsar

Pada 7 Mei 2011, peresmian mesjid ini disempurnakan oleh Sultan Perak, Sultan Azlan Shah yang turut menunaikan shalat Jumat di Mesjid Al-Wahidiah Kuala Dal, yang letaknya bersebelahan dengan mesjid Ihsaniah

DSCN0519Keunikan mesjid ini tampak pada desain dan keseluruhan dindingnya dibangun berbasis anyaman bambu minyak, biasanya disebut “buluh”, yang dikenal sebagai ‘Kelarai Bunga Potong Belian’

DSCN0514 DSCN0515 DSCN0516 DSCN0517Keistimewaan lain yang ada di mesjid berlantai dua ini bisa dilihat dari desain segi empat bujur atau dikenal dengan sebutan bujur sangkar burung. Ia memiliki 20 buah jendela dan setiap jendela dihiasi dengan ukiran motif insang ikan hiu dan tunas kacang.

Pada kepala jendela dihiasi dengan ukiran bulan sabit dan bintang pecah lima. Jumlah jendela yang banyak membuat bagian dalam mesjid ini selalu cerah karena menerima sinar matahari dari luar dan terasa nyaman untuk beribadat.

DSCN0520 DSCN0521 DSCN0522Setiap sendi kayu dinding tepas dihiasi dengan ukiran sekuntum bunga tikam seladang untuk mempercantik hiasan dinding. Mesjid ini merupakan salah satu arsitektur dari rumah tradisional Melayu di Perak.

Menurut catatan sejarah, konstruksi Mesjid ini didanai sepenuhnya oleh Sultan Perak ke-30 yaitu Sultan Iskandar Shah pada tahun 1936. Desain dan dekorasi mesjid ini ikut drancang beliau berdasarkan arsitektur Istana Kenangan di Bukit Chandan.

Di lantai atas ada ruang mihrab yang  menghadap arah kiblat dan digunakan sebagai ruang shalat. Sementara lantai bawah pula dijadikan ruang untuk kegiatan keagamaan masyarakat setempat seperti kelas mengaji dan juga kenduri

DSCN0524DSCN0525

Mesjid ini didukung dengan delapan tiang dari kayu kempas. Kerja-kerja menganyam dinding tepas dilakukan secara gotong-royong bersama warga desa yang dipimpin oleh Panjang Noh, Ngah Gadoh, Wan Ibrahim dan Kulop Ngah.

Di setiap penjuru masjid ini terdapat empat buah menara yang agak keluar sedikit dari dinding utama. Ruang-ruang yang keluar itu berbentuk persegi panjang yang berukuran (3 ‘x 3’).

Atap masjid ini pula berbentuk limas bungkus dengan menggunakan bahan seng yang merupakan bahan esklusif pada waktu itu.

Masjid ini telah tidak lagi digunakan sejak tahun 1976 setelah adanya masjid baru yaitu Masjid Al-Wahidiah. Masjid ini menganggur lebih 30 tahun dan hampir hancur tetapi akhirnya dapat diselamatkan serta dilestarikan oleh Jabatan Warisan Negara pada 2008.

DSCN0529Sebagai salah satu warisan religi, sepatutnya Mesjid ini dijaga kelestarian terutama keutuhan bangunan mesjid ini sehingga dapat terus berdiri.

 


Berbuka Puasa @ Thumbs Cafe

Berbuka puasa atau yang disebut dalam agenda kegiatan sebagai Ihya Iftar, yang pertama bersama Gaya Travel  dan Perak Tourism diadakan di Thumbs Cafe

DSCN0418

Cafe yang terletak di Greentown, Ipoh ini adalah salah satu kafe berkonsep di Perak. Sebelumnya cafe ini adalah asrama yatim piatu di bawah Kompleks Badan Khidmat Islam Perak. Dimiliki dan dioperasikan oleh Bapak Elias Yahaya.  Ide mencampur unsur lokal barat dan tradisional untuk konsep kafe ini didasarkan pada pengalamannya yang luas dalam industri pariwisata yang membawa beliau ke seluruh pelosok dunia.

DSCN0414DSCN0416DSCN0417DSCN0415Thumb’s Café menawarkan dekorasi menarik  dan suasana yang sangat nyaman di hampir semua sudutnya, baik di bagian dalam maupun di luar cafe.

DSCN0412DSCN0413DSCN0421Di sini hidangan makanan khas barat dan lokal disajikan. Hidangan favorit adalah bakso tanda tangan dan nasi goreng Thumb. Menu lokal seperti Nasi Goreng, Nasi Ayam dan Kwetiaw. Menu Barat seperti Fish and Chips, aneka sup, aneka salad, wedges, spageti, fetucini dan sandwich. Juga aneka minuman seperti teh, kopi, susu, coklat, float, minuman sirup. Harga makanan dan minuman direkomendasikan sangat terjangkau.

DSCN0428 DSCN0429 DSCN0430 DSCN0431Aku sendiri menikmati masakan berupa nasi ikan dori dan minuman segar es kelapa jeruk, hmm….sedap.

DSCN0424DSCN0426Selamat mencoba dan selamat berbuka puasa di tempat ini. Order makanan bisa dilakukan sebelum datang dan lakukan pemesanan tempat (reserved) 😉

 

 

Thumb’s Cafe
No 133, Jalan Sultan Abdul Jalil
Ipoh, Perak
Tel: 019-614 6618

FB: Thumb’s Cafe Ipoh
IG: thumbscafe


Ipoh Wall Art Mural

Ipoh, sebagai ibu kota negara bagian Perak, Malaysia, terkenal dengan pernak pernik heritage dan makanannya yang enak. Namun sekarang ada daya tarik baru dari kota Ipoh yaitu gambar atau lukisan di dinding yang terkenal dengan sebutan mural art, sehingga Ipoh selain disebut sebagai Heritage City dan Delicious Ipoh Food City, juga mendapat sebutan baru yaitu “Art of Old Town”.

Terdapat 7 (tujuh) lukisan dinding dari Ernest Zacharevic, pelukis yang juga melukis lukisan dinding di Georgetown, Penang. Kembali aku beruntung karena walau kegiatan mengunjungi Old Town ini tidak terdapat dalam agenda, namun aku bersama Dede dari MQTV Bandung diantar langsung oleh dua pegawai dari Tourism Perak, yaitu Adam dan Adnan.

Dari 7 (tujuh) lukisan karya Ernest, aku berhasil mendatangi lima di antaranya, yaitu :

1.Old Uncle With Coffee Cup, terletak Jalan Dato Maharajalela, menggambarkan seorang paman tua yang sedang memegang secangkir kopi. Konon kabarnya ini adalah simbol sebuah franchise terkenal di Ipoh, yaitu Old Town White Coffee.

m1

2. Paper Plane, terletak di Jalan Sheikh Adam, menggambarkan dua anak laki yang menikmati terbang di atas pesawat kerta mereka

DSCN04433. Humming Bird terletak di Jalan Panglima, menggambarkan burung kolibri yang sedang mencari makan di pohon

m34. Evolution, yang terletak di Jalan Bijeh Timah, menggambarkan proses evolusi kota Ipoh, Perak sebagai kota pengolahan timah di masa penjajahan

ev5. Kopi O, lukisan ini terletak di Jalan Tun Sambathan, menunjukkan lima buah kantong kopi O atau kopi hitam, sebagai awal mula adanya white coffee di Ipoh

kop

Selain lima mural art karya Ernest di atas, terdapat banyak lagi karya seni di lorong jalan di Ipoh, ini menunjukkan kreatifitas yang tinggi dari masyarakat di sana, ini di antaranya

m5

m6dan ….

m4

Ini sebagian ceritaku menikmati lukisan atau mural art di kota tua Ipoh, baca tulisan berikutnya ya 😉


Eat Travel Doodle, Magic Of The Night dan Royal Floria 2016 – 4)

Menuju acara utama Eat Travel Doodle 2016,  yang diselenggarakan Kementerian Pelancongan, Gaya Travel dan Tourism Malaysia, aku diberi banner acara

KCC1M.Melaka.2014.Bannerx

dan agenda kegiatan (tentatif) selama tiga hari, wow acaranya sangat menarik, variatif antara kunjungan pameran, wisata kuliner, menikmati pertunjukan dan membuat doodle untuk tujuan mempromosikan pariwisata Malaysia khususnya Kuala Lumpur,

nah seru banget kan, semua doodle …… :-) karena event ini kemampuan doodle ku jadi meningkat, semakin jeli mengamati, menerjemahkan kedalam kertas dan membuat doodlenya, belajar dan terus belajar.

Akhirnya tiba pada acara utama pertama pada tanggal 27 Mei 2016, yaitu Launching Event Eat Travel Doodle 2016 bersamaan dengan Magic of The Night dan Royal Floria, yang dua terakhir biasa diselenggarakan setiap tahun sekali. Launching ini diselenggarakan di Menara Kuala Lumpur atau yang biasa disebut Kuala Lumpur Tower atau KL Tower, dengan diresmikan oleh pejabat dari Tourism Malaysia, Encik Iskandar Mirza M Yusof. Alasan pemilihan program pariwisata dikaitkan dengan Eat, Travel dan Doodle adalah karena dianggap menggambar dengan doodle sebagai salah satu ungkapan ekspresi yang mampu menjadi alat promosi pariwisata.

o1Hm betul juga, setuju aku dengan pendapat Encik, doodle untuk promosi pariwisata ya seperti yang aku alami langsung dalam event ini, aku melihat keindahan kota, menikmati pertunjukan dengan mata dan telinga, dan mengecap rasa makanan yang disajikan lalu menerjemahkannya kedalam kertas dan memperindahnya dengan seni doodle. Beruntung aku telah mencoba belajar dan menikmati seni ini.

o3Eat Travel Doodle (ETD) mengundang 35 orang yang terdiri dari awak media, blogger dan doodler dari kawasan ASEAN (Brunei Darusalam, Malaysia, Filipina dan Indonesia) dan Inggris untuk ikut berpartisipasi dalam kegiatan ini.

Dari Indonesia hadir sejumlah 8 (delapan) orang yang terdiri dari seorang travel blogger, Olyvia Bendon, mbak Tanti Amelia – seorang ilustrator buku anak yang kondang dan mbak Winda Krisnadefa – seorang blogger gaul dan satu team terdiri dari 4 orang dari MQTV Bandung dibawah pimpinan mas Eka Sumadji.

Sementara itu bersamaan dengan ETD 2016, diselenggarakan pula event Magic of The Night (MOTN) atau Keajaiban Malam 2016, dengan tema Colours of Harmony dan konsep retro, yang diramaikan dengan 14 kapal berhias yang berlayar dibawah Jembatan Putrajaya diiringi musik era tahun 1960 an hingga 1990 an, selama 9 malam hingga tanggal 4 Juni 2016.

e16Selain itu masih di area Putrajaya, diselenggarakan pula Pameran Bunga Royal Floria 2016 yang juga diadakan setiap tahun. Kali ini bertema Magical World of Floria dengan bunga Chrysant, dengan yang menarik seperti ini Magical Gardens – Ada Mystical Forest, Chrysanthemum Garden, Mermaid’s World and Candy Courtyard, Musical Garden, Tropical Magic in a Glass (Terrarium exhibition), Chrysanthemum Garden,  Royal Garden, International Orchid Competition, Designer Gardens, Tea Party Garden, Cat Pavilion, Floral Pavillion, Garden Bazaar and Horticultural Market, Floria Arts & Crafts, FLORIA Flavours  dan Showcase Gardens. Walau tidak sempat mendatangi semua area tapi selain menikmati keindahan taman bunga di Floria Putrajaya ini, pameran ini dapat menjadi ajang edukasi yang sesuai untuk anak-anak, mereka dapat belajar menikmati keindahan ciptaan Tuhan, menjaga kelestarian tanaman dan turut menanam agar dapat dimanfaatkan terus.

e9 e10 e11

Masih ada waktu jika ingin mengajak teman atau keluarga ke Pameran Bunga Royal Floria 2016 dan Magic of the Night 2016 karena masih akan berlangsung hingga tanggal 4 Juni 2016, masih 3 hari lagi :-)

Mari kita dukung pariwisata negara sahabat, saudara terdekat kita Malaysia di Indonesia dan juga di dunia untuk memajukan pariwisata negara-negara di Asia Tenggara. Selamat berkunjung ke Malaysia, nikmati indahnya Kuala Lumpur dalam postingan selanjutnya besok :-)